Tuesday, July 11, 2017

Tentang anjing



ANJING
Ada orang suka anjing
Ada orang sentuh anjing
Ada orang beri makan anjing
Ada orang joging   bersama  anjing
Ada orang  jaga rumah dengan anjing
Ada orang percaya kesetiaan anjing
Ada orang kata, tak salah hukum pelihara anjing


Ada orang benci anjing
Ada orang baling batu jumpa  anjing
Ada orang tergamak racun anjing
Ada orang  kata malikat tak masuk rumah ada anjing
Ada orang salahkan JAKIM melarang  pelihara anjing
Ada bekas menteri kata JAKIM  jangan menyibuk pasal anjing
Ada orang kata, anda jangan lebih anjing daripada anjing.




LAGI TENTANG ANJING


Suatu hari yang tak berapa panas, perjalanan dari Bukit Tinggi ke Danau Maninjau, Sumatera Barat, tempat lahir ulama dan penulis terkenal Indonesia Almarhum Buya Hamka, harus melewati  perkampunagn masyarakat Minang yang sebahagiannya masih mengekalkan rumah  tradisional  mereka.  Setiap rumah, terdapat musalla khusus untuk keluarga mendirikan solat berjamaah disamping masjid di setiap desa. Musalla itu siap dengan kubah, hanya ukuran bangunan sahaja kecil berbanding dengan masjid. Gambaran jelas, masyarakah Minang, sebuah masyarakat yang kuat beragama.


Di sisi lain,   sesiapa sahaja pelancong dari Malaysia khususnya orang Melayu,  tumpuan mereka bukan kepada kubah masjid yang dihias cantik dengan warna silver yang memancar  bila dipanah cahaya matahari, tetapi kepada  anjing-anjing yang berkeliaran di laman setiap rumah warga Minang di provinsi Bukit Tinggi dan sekitarnya,   memelihara anjing sejak turun temurun  sudah menjadi budaya masyarakat Islam di wilayah ini, bertujuan  menjaga ladang di pergunungan daripada serangan makhluk perosak seperti babi hutan dan sebagainya. Kondisi dan situwasi ini sangat kontradik dengan tata hidup masyarakat Melayu di Malaysia tentunya.  



Dalam perjalanan hari itu, di pinggir desa, bersebelahan dengan sawah padi, berlatarbelakangkan gunung .... yang mempersonakan, berdiri sebuah gazibo atau wakaf (menurut istilah orang Kelantan).  Tiba-tiba saya terpandang seorang lelaki sekitar 50an sedang solat sendirian di  gazibo , tampak jelas kerana gazibo itu tanpa dinding. Di sisi lelaki itu,  tepatnya di posisi makmun, seekor anjing duduk berselipuh  menunggu tuannya solat. Saya mememadang dengan penuh kehairanan.  Setianya haiwan bernama anjing kepada tuannya. Rupanya hal demikian lumrah di sini, hanya saya tak pernah melihat.


Hati saya meronta-ronta, ingin bertanya warga lokal akan hal yang  saya kira aneh ini. Tiba di suatu tempat, terpandang seorang tua yang saya fikir sesuai untuk tujuan itu, saya hampiri. Sebelum membuka mulut, orang tua itu bertanya saya” Anda mahu tahu mengapa kami di sini memelihara anjing ya?” tinggi firasatnya. “Ya ya  benar sekali bapak”  kataku .


“Anjing adalah sepises haiwan yang paling setia kepada tuannya.  Saat kami membawa  anjing pergi memburu musuh  tanaman seperti babi hutan,  di kejarnya babi itu, hampir dibahamnya , tetapi kalau kami memanggil anjing itu balik, dia berhenti mengejar, lantas kembali kepada kami. Begitu juga ketika kami beri ia makan, bila kami panggil, ia berhenti makan dan berlari kepada tuannya, meskipun ketika itu ia tersangat lapar” kata orang tua itu. Orang tua itu terus nyambung “  Adakah  manusia  punya sifat kesetian seperti itu kepada Allah SWT Yang Maha Pencipta? Belum tentu rasanya...”  Begitu pula argumentasinya,. “Saya permisi dulu Pak” .




No comments:

Post a Comment