Tuesday, July 11, 2017

Kecil tidak seperti perahu, besar tidak seperti kapal




Oleh: Rossem

Di sebuah pentas, jika ada dua orang   dan satu orang memberitahu;  saya dapat tunjukkan orangnya yang dapat menyelesaikan  perbalahan politik  di Malaysia  dan  orang yang satu lagi memberitahu,   saya cadangkan  Datuk Husam Musa menjadi Menteri Besar Kelantan selepas PRU 14 nanti  jika Pakatan Harapan menang.  Anda tahu, siapa yang  masuk berita  televisyen atau suratkhabar  pada malam itu atau esok  pagi? Tentulah Husam Musa sebagai  bahan berita, tak kira samada ditulis  wartawan   TV atau  akhbar.

Berita itu  menarik perhatian publik, wajar diangkat menjadi  berita utama. Sebaliknya  cerita  ada seseorang berusaha  kearah untuk mendamaikan parti-parti politik yang bertelegah tidak menarik. Tak ramai yang suka membacanya, ia bukan sebuah berita yang diburu wartawan. Disisi lain, barangkali, kita tak berminat untuk berbaik-baik sesama kita.

Itulah realiti yang berlaku di Malaysia.  Cerita  Husam Musa  dicadangkan sebagai Menteri Besar  Kelantan jika Pakatan Harapan menang di negeri itu  pada PRU14 menjadi isu  panas, walhal cadangan yang disuarakan penasihat DAP, Lim Kit Siang  usai  makan ketupat dan rendang di majlis sambutan hari raya aidilfitri di Dewan Perniagaan Cina, Kota Bharu baru-baru ini secara berseluroh, spontan dan berstatus  bercanda.  

Kata bersahut;  lawan politik Husan Musa dari PAS terutama pemimpin mereka memberi komentar  dengan ayat-ayat berbau  sindiran. Menulis dalam facebook, twitter dengan kata-kata panas, Polemik pun tak terelakkan. Hasilnya,   tanpa sedar nama Husam Musa naik satu anak tangga. Turut tersenyum simpul ialah Lim Kit Siang, dirinya menjadi orang “hebat” , setiap yang keluar dari mulutnya diangkat menjadi isu.

Tak keterlaluan kalau dikatakan, rakyat Malaysia suka kepada  sesuatu yang  mengkhayalkan.   Benda yang tak pasti, itulah yang difikir, dibahas malam siang. Bagaimana nak menurunkan harga barangan keperluan, seperti  daging ayam, ikan, sayur tak pernah fikirkan.

Hakikatnya, perbalahan antara PAS dengan AMANAH perbalahan adek beradek. Setahun dahulu, setelah melihat  bibit-bibit perpecahan  akan berlaku, saya sudah menulis sebuah kata-kata keras berbau “amaran”- Awas bahaya besar menunggu di hadapan.  Sebagai seorang yang sudah melewati usia, perasaan “takut” terjadi  perpecahan di dalam jamaah PAS  lebih terserlah berbanding  orang muda.  Sekarang menjadi realiti. Telan pill killer pun  kesakitannya tak berkurang, tunggu dan lihat satu-satunya jalan yang dipilih.

Bahayanya, masing-masing  tahu kelemahan diri  masing-masing, kerana dahulu pernah tinggal sebumbung. makan minun, mesyuarat, membuat keputusan bersama. Pemimpin dan pendokong PAS tahu, di mana kelemahan pemimpin  AMANAH, begitu sebaliknya.  Rahsia anda  dalam saku saya, rahsia saya dalam saku anda.  Berbeza bergaduh  politik dengan Umno, mereka tak mengetahui  hal  dalaman PAS secara jelas, andai mereka tahu sekalipun, tak berani bongkar, kerana mereka juga kemungkinan melakukan perkara yang sama bahkan lebih  parah, baik tutup sahaja.

Saya pun tulis sebuah sajak satira:

 ASAL SEKAPAL

Dahulu  sekapal
sama-sama meredah samudera
panas mentari membakar kepala
dingin suhu  di malam hari
dilambung badai  musim tengkujuh
tetap berpaut di kaki nahkoda
tak terlepas walau sesaat
ia satu-satunya nahkoda 
yang bernama nahkoda


Kini, setelah kematian nahkoda
yang bernama nahkoda,
diangkat nahkoda baru
sebahagian awak-awak kapal   tak  bersetuju
mereka  lalu meninggalkan kapal
dan membina kapal baru


Kecil tidak seperti perahu
besar tidak seperti kapal
mula berlepas dari pelabuhan
belajar bermain ombak
terumbang ambing
sekejap ke tengah sekejap ke tepi


Tampak jelas  kain layar
tidak putih tetapi oren
sangat kontradik dengan warna laut
yang kebiruan dan kehijauan


Dahulu sekapal
seperti adek beradek
rahsiamu di tanganku
rahsiaku di tanganmu
simpan dalam peti
sekarang sedikit-sedikit  sudah terbuka
akan datang banyak lagi peti akan dibuka


Benar kata orang tua-tua
jangan bergaduh adek beradek
dua-dua akan jadi abu
yang tinggal ialah puing-puing sejarah
keegoan  seorang bernama pemimpin!






No comments:

Post a Comment