Sunday, July 15, 2018

Tentang nama kampung





Sesiapa pun  yang memerintah, nama-mana ini jangan diubah.  Kami bangga, tanahair kami punya nama seperti ini. Yang memberi nama itu adalah  datuk nenek kami , mereka lebih tahu, apa rahsia dan makna disebalik nama itu: Telok Panglima Garang, Telok Rajuna,  Batang Berjuntai, Kota Sarang Semut,  Kota Tinggi, Kota Bharu, Kota Jelasin, Kota Kuala Muda, Padang Mat Sirat, Masjid Tanah,  Batu Pahat, Batu Berendam,  Tanjung Tuan, Tanjung Bungah,  Tanjung Tualang, Tanjung Lumpur,   Tanjung Sepat, Dusun Tuan, Dusun Muda, Padang Pak Amat, Rantau Abang, Pasir Mas, Pasir Puteh,  Ulu Bendul, Ulu Dong, Tok Uban, Beris Kubur Besar,  Air Hitam, Bagan Cermai, Cabang 4 Tok Mek Ngah dan banyak lagi. Kecuali nama-nama yang tak sedap didengar seperti  Kg. Beruk, Kg. Lembu, Kg Berhala , tiga kampung itu terletak di Kelantan, Kerajaan Negeri sudah pun menukar  kepada  nama lain. Memang patut  tukar, masalahnya, apabila kita bertanya “ Pak Mat orang mana?”  “Ambo orang Beruk”  eeeeh! . Ada sebuah lagi kampung bertetangga dengan kampung saya,  belum tukar nama, iaitu  Kg Berhala Lima. Zaman dahulu , era sebelum Islam datang ke Alam Melayu terdapat lima ekor berhala di situ. Agaknya!

Thursday, July 12, 2018

Empire bila jatuh tak mungkin bangkit lagi



Oleh:  Rossem

Empire bila jatuh tak mungkin bangkit lagi! Pada suatu hari dalam tahun 1492 di musim semi.  Sebuah istana tersergam  megah di puncak bukit, bunga-bunga sedang berkembang mekar mewangi di taman  yang luas. Daun-daun  palma melambai-lambai  ditiup bayu dingin  dari pergunungan Sierra Nevada , seolah-olah mengucap selamat jalan kepada seseorang.  Lelaki dengan wajah sugul  berjalan perlahan-lahan, sesekali  menoleh ke belakang. Saat menoleh ke belakang, air   matanya menitis membasahi pipi.  Disulami dengan isak tangis.   Dilihat ibunya lantas memarahi  “ Jangan engkau menangis seperti budak perempuan, kerana engkau tidak mampu mempertahankan Granada sebagai seorang lelaki kesastria”.  Berkata ibunya lagi “ Sepatutnya kau menangis  lama dahulu sebelum  bumi Andalusia ini  jatuh ke  tangan tentera salib. Malangnya  ketika  itu kau hidup mewah, berpoya-poya, bersengketa sesama sendiri. Sekarang sudah terlambat”.

Beberapa bulan  sebelum itu, Sultan Muhammad XII menerima surat dari   Raja Ferdinand dan Ratu Isabella, memita agar   menyerahkan kota Granada.  Olekerana Sultan  enggan menyerah, Granada lalu dikepong tentera Salib,  iaitu  gabungan tentera Aragon dan Castile, akhirnya tanggal 2 Januari 1492, di musim semi, Granada menyerah kalah.

 Sultan Muhammad XII masih mengenakan pakaian paling mewah bergerak dari istana, diiringi   80 pengikutnya  menaiki kuda,  kurang lebih satu kilometer  menuju tebing Sungai Genil, tempat Raja Ferdinand dan bala tenteranya menunggu.  Setibanya di situ sultan diminta turun dari kuda, dipaksa mencium tangan  Raja Ferdinand dan Ratu Isabella  sebagai tanda kekalahan Granada. Sultan mengikut sahaja arahan, Kemudian menyerahkan kunci Granada kepada Raja Ferdinand  sebagai simbol  berakhirnya empire Islam terakhir  Eropah kepada  tentera salib.  Raja Ferdinand dan Ratu Isebella  serta seluruh pengikutnya  yang hadir kemudian  sujud  syukur kepada salib dengan iringin air mata kegembiraan. Tragedi yang menghiris luka hati setiap umat Islam. 

Ada lagi hal yang sangat menyayat hati,  Raja Ferdinand dan Ratu Isabella memakasa  Sultan Muhammad XII menyerahkan     anak beliau kepada  raja Sepanyol  itu sebagai penebus diri sultan  dan  penebus negara.   Ketika itu sultan mempunyai dua orang putra,  Yusof dan Ahmad.  Sultan menyerahkan anak kesayangannya Ahmad , 2 tahun, kepada  Raja Ferdinand dan Ratu Isabella  dan  raja kristian  itu berjanji akan memulangkan kembali setelah berusia 9 tahun.  

Ahmad kemudiannya digelar sebagai El infrantico (Raja Muda) dan dibaptiskan menjadi seorang Kristian Katolik. Menurut  cerita  Ahmad diyakini memeluk Islam semula setelah diserahkan kembali kepada bapanya setelah genap 9 tahun sepertimana dijanjikan.

  Nama sebenar Sultan Muhammad XII ialah Abu Abdullah Mohammad dari Bani Nasr (Dinasti Nashriyah) .  Sultan ke 23 Granada (1444 – 1492). Islam memerintah Granada selama 800 tahun (1232 – 1492). Hari ini, tinggalan Bani Nasr yang masih dapat dilihat ialah kompleks Istana Alhambra.  Kecantikannya mengagumkan dunia sehingga penyair Moor mengambarkannya sebagai “ muntiara pada zamrud:  kiasan pada warna terang bangunannya, dan kemewahan hutan sekelilingnya. 

Kejatuhan empire Islam  terakhir  Eropah itu  berpunca daripada  perpecahan  yang ketara dikalangan umat Islam Granada.  Perebutan kuasa  antara anak (Muhammad XII) dengan ayahnya sendiri sehingga   anaknya  sanggup melancarkan pemberontakan terhadap ayahnya  dengan meminta bantuan Raja Ferdinand dan Ratu Isabella,  akhirnya ayahnya kalah, Muhammad diangkat menjadi sultan.  Raja Ferdinand membantu hanya bertujuan  memecahbelah perpaduan umat Islam Granada bagi  memudahkan mereka menyerang dan menguasai . Akhirnya misi Salib tercapai.  Kehidupan mewah   menjadi amalan  raja-raja  terakhir dinasti Nashriyah  ketika itu,  memiliki ramai perempuan (gundek)  menjadi kebanggaan. 

Kejatuhan sesebuah empire atau kerajaan  sama sahaja, baik di Barat, Timur atau di negara kita. Bertitik tolak dari perpecahan  kesatuan bangsa, maka  lahirlah  puak- puak,  masing-masing  taksub kepada ketua puak masing-masing. Persengketaan  pun terjadi . Selain itu, kehidupan mewah para pemimpin dan anak-anak mereka  yang  gemar berpoya-poya  mennyumbang  kepada runtuhnya sesebuah  kerajaan.

Thursday, July 5, 2018

Tentang Negeri Pohon Celagi




Negeri  pohon celagi, nama saintifiknya Celagistan, baru dapat Memanda Perdana  baru. kerajaan lama tumbang  melalui pilihan raya yang berlangsung secara aman. Siapa sangka kerajaan  berusia 60 tahun boleh tumbang, ramai  tak percaya, nujum negara  pun  tak dapat membaca isi hati rakyat jelata.  sekarang mereka kemalu-maluan. Saling menyalah satu sama lain. 

 Kerajaan lama Negeri  Pohon Celagi,   seperti juga pohon celagi, rantingnya subur, daunnya lebat, berbuah sepanjang masa, mereka terpersona dengan suasana  itu. Bila tumbang ke bumi baru sedari, oh!  rupanya akar tunjang  reput,   cacing, semut, ana-anai dan segala  spesis tanah  sudah  bersarang di situ sekian  lama.   Menyesal   tak berguna. Pokok sudah tumbang.  Merawat semua pun belum tentu  kembali subur, pohon celagi sinonim  dengan baja taik kelawar,  sekarang  usahahkan taik, kelawar pun tak ada, pintu gua sudah ditutup  kerajaan baru.  

Negeri Pohon Celagi baru usai melantik menteri kabinet fasa  kedua. Acara angkat sumpah sudah berlangsung. Sukar juga memilih menteri yang sesuai dengan potfolio . Tetapi dengan pengalaman  Memanda Perdana,   ia dapat bezakan, beras dengan atah beras.  Dahan pitih diberikan kepada yang  pandai mengira duit guna  sempoa.  Menjaga kesihatan rakyat jelata  diberikan  kepada yang bertitle doktor.  Penjaga  pagar , diberikan kepada  spesis yang tahan lasak.   Pertahanan memerlukan  spesis seperti itu. Menteri  Anti Anai-Anai  dianggap menteri kanan dan penting, musush pokok yang datangnya dari dalam, itu tanggungjawab  Menteri  Anti  Anai-Anai.  Tugasnya  menangkap dan mendakwa.  Gas pemedih mata dibawah selian  beliau. 

Sekarang  kerajaan Negeri Pohon Celagi sedang mendakwa mantan Memanda Perdana  di atas beberapa pertuduhan terkait dengan penyalahgunaan buah celagi.  Rakyat jelata Negeri Pohon Celagi  tak sabar menunggu hasil pendakwaan itu. Pro dan kontra tak terelakkan.  Tanggungjawab  menjaga keamanan terletak di bahu Menteri Anti Anai-Anai.  Stok gas pemedih mata  banyak, jika perlu boleh gunakan.  

Bunyinya “buah celagi” . Kalau zaman don tak kala mula, buah celagi tak siapa yang teringinkan - masamnya aduhai. Sekarang celagi  sudah manis, menjadi rebutan. Ramai yang sudah ke “dalam” gara-gara menyalahguna  buah celagi. Harapan sebahagian rakyat jelata Negeri Pohon Celagi, agar mantan Memanda Perdana  dibicarakan secepat mungkin.  Itu baru empat pertuduhan, khabarnya  banyak lagi pertuduhan yang bakal dikemukakan kelak di mahkamah keadilan Negeri Pohon Celagi.  Ketua pendakwaan  Tommy  J Pisa. Op salah! Maaf! Tommy  J Pisa ialah penyanyi  Indonesia, lagunya ”Kenangan- Biarkan aku pergi” menusuk jiwa, adalah antara  lagu-lagu kegemaran  rakyat jelata Negeri Pohon Celagi suatu masa dahulu.

Negeri Pohon Celagi mempunyai   rakyat jelata yang  cerdas, bijak dan pakar dalam segala  bidang. Rumput, lalang, dedalu, angin ribut  pun memiliki kuasa  luar jangkaan. Jangan dipandang remeh,   Pokok Celagi boleh bergoncang  dek  kerananya. Mereka  adalah penulis facebook  yang tak pernah tidur. Tulisan, ulasannya bercampur baul antara fitnah, provokasi dan realiti.  

Sebenarnya rumput, lalang, dedalu, (kecuali angin ribut),  boleh dimusnahkan dengan semburan    racun.  Racun mahkluk perosak ini ada dalam simpanan Menteri Anti Anai-Anai.   Sekarang belum lagi dikeluarkan . Rumput, lalang, dedalu pun tak setinggi mana.  Rakayat Negeri Pohan Celagi tak usah fikirkan sampai  nak pecah kepala, serah sahaja kepada Menteri Anti Anai-Anai  atau Memanda Perdana.  

Saturday, June 30, 2018

Tentang sengketa politik Kelantan 1977



Suatu hari yang panas membakar, dalam tahun 1977, di simpang  jalan  Dato Pati  (Medan Ilmu). Stesen  kereta sewa  yang dikosongkan dan pasar kecil  orang Cina jual kerbau pendek yang ditutup.  Kota Bharu  lesu dan berduka. Kelantan menangis. Warga  pongoh dan gedebe. Kami berdiri tegak, mengenakan  seragam hijau, bertopi besi biru muda.  Rifle MK4  digenggam erat, siap siaga untuk memuntahkan peluru. 

Rifle MK4 senapang usang,  sisa  perang dunia ke dua, buatan Inggeris,  bahagian larasnya  diubahsuai untuk  menembak  roket. Kami sebut senjata itu TS Gun. Roket dimaksudkan ialah gas pemedih mata. Bukan semua anggota  dibekalkan senapang itu, hanya  saya dan beberapa lagi, yang lain cota. Cara tembakan tidak boleh  dari atas bahu kerana keras tendangannya. Harus diletakkan  di tanah.

Di hadapan kami gerombolan penunjuk perasaan , bertempek, bersorak, mengejek  dan menunjukkan aksi lucah.Sebahagiannya ada krikil di tangan.  Berselindung di lorong antara  bangunan Pejabat Perhubungan PAS Negeri Kelantan dengan bangunan kelab pemandu  teksi, sekarang kedai  tekstil  Laila Jafaar Rawas. Ada banyak gerombolan,   di  bawah bangunan pasar lama MPKB juga kelihatan.  Realitinya  Kota Bharu ketika itu dalam kondisi rawan. Tayar dibakar, asap hitam berkepul di sana sini. 

Picu senapang ditarik,   tembakan tak terelakkan, gas pemedih mata jatuh berhampiran penunjuk perasaan – lari bertempiaran, tetapi disaat asap gas hilang dibawa angin, mereka  datang kembali. Beraksi lagi.   Hati mana tak marah!  Hati mana tak geram! .  Giliran pasukan gempur  pula bertindak, mengejar ,  memukul dan menangkap. Kami  hanya bawa rotan. Kami dibenarkan  memukul  perusuh hanya  dengan rotan seperti guru displin merotan anak murid.  Sikap berhemah kami menyebabkan penunjuk perasaan   gedebe hangit. Paling sakit hati, dia tunjuk buntut.  Kami kejar sampai dapat.  Rotan melekat di punggung. Menangis minta maaf.

FRU didatangkan dari Kuala Lumpur. Mereka pasukan terlatih,  tetapi diarah untuk standby , khidmat mereka  belum diperlukan. Penunjuk perasan harus ditanggani dengan cara berhemah. Cukup pasukan kami  kendalikan.  Demikian kemahuan pihak atasan khususnya pemimpin politik  Kuala Lumpur.  

Inilah bahananya  politik bakar semangat . Kelantan terkenal dengan politik jenis ini sejak dahulu, Saya kesihan melihat anak-anak muda Kelantan ketika itu  yang tak tahu apa- apa tentang sepak terajang politik, tiba-tiba menyertai tunjuk perasaan secara agresif. Dianggarkan 30 ribu orang menyertai tunjuk perasaan, bermula dari Padang merdeka ke bangunan SUK. 

Kelantan terbakar.  Menteri Besar Kelantan  Datuk  Haji Mohamad Nasir   seperti berjalan di atas bara api. Kedudukannya cuba digugat.  Kumpulan 20 mahu    menyingkirkan beliau dari kerusi  Menteri Besar kerana lantikan beliau atas telunjuk UMNO,  bukan   kehendak majoriti parti yang dipimpin Datuk Asri.  Undian tak percaya dilakukan.  Mohamad Nasir tumbang. Rusuhan meletus. Darurat diisytiharkan. 

Di hari yang lain, maklumat diterima,  Pasir Mas sedang  berduka,  penunjuk perasaan beraksi di jalan utama berhampiran pasar sebagai   menyatakan sokongan kepada Mohamad Nasir. Tiba di situ, kurang lebih 500 penunjuk perasaan berarak sambil memegang sepanduk “ Jawatan Menteri Besar bukan punca kekayaan”.  Ditujukan kepada Datuk Asri.  Dakwaan mereka,  konon Asri membina kekayaan ketika menjadi Menteri Besar Kelatan dahulu.  Mengikuti sebuah lori yang dipasang alat pengeras suara.  Di atas lori itu berdiri seorang lelaki berpakaian putih, bertopi putih,  memegang laugh speker  sambil berucap. Lelaki  itu ialah Hussain Serama (Tan Sri). Bukti , Umno adalah dalang disebalik sengketa  melanda pentadbiran  kerajaan Negeri Kelantan. 

Akhirnya. 8 November 1977,   MAGERAN diisytiharkan di Kelantan.  Aktiviti politik dibekukan. Demokrasi dipaku pada dinding. Hebat bertaring UMNO dahulu. Parti-parti lain dijadikan buah catur. Sekarang,  UMNO ibarat pemain  bolasepak   tanpa jurulatih, boleh main,  tetapi tendangan sering masuk ke pintu gawang sendiri.