Tuesday, July 11, 2017

Doktor tahu bahasa Melayu dua patah perkataan “Sakit Apa





Suatu hari yang sudah agak lama, di Hospital Besar Kota Bharu, sekarang Hospital Raja Perempuan Zainab II.  Kondisi  badan saya ketika itu kurang sihat, memaksa saya  mengisi borang sakit dari majikan untuk ke hospital. Tahun 1980an doktor tempatan amat berkurang, Kerajaan Malaysia terpaksa membawa masuk doktor dari luar negara, seperti Indonesia dan Mesir untuk menampung kekurangan doktor tempatan itu.

Nama saya dipanggil, daun pintu ditolak perlahan. Tampak doktor sedang menulis sesuatu di meja. Wajahnya seperti orang Arab, hidung mancung, kepala botak, bertali leher.  Saya beri salam- tak berjawab.  Saya duduk di kerusi pesakit di sisinya. Tak tergambarkan, gembiranya hati saya dapat berubat dengan doktor Arab Mesir yang saya kira  memiliki ilmu kedoktoran terbaik dan bersikap lemah lembut.

“Sakit apa?”  Tanya doktor Mesir.  Matanya merenung wajah saya yang sedikit pucat.  Saya memberitahu  secara terperinci tentang sakit saya. Doktor Mesir itu bertanya lagi “ Sakit apa?” suaranya kali ini sedikit meninggi.  Saya ulangi cerita tentang sakit. “ SAKIT APA?” dia bertanya lagi. Tahap ketiga ini suaranya sudah lain macam.  Vokalnya seperti  harimau menggaum,  memaksa  juruwawat  datang.

Selepas itu baru saya tahu, rupanya doktor Mesir ini tahu bahasa Melayu hanya dua patah sahaja iaitu Sakit Apa?.  Yang saya cerita  panjang lebar itu rupanya ia tak faham.


No comments:

Post a Comment