Tuesday, July 11, 2017

Cipta sengketa bijak, mendamaikan no!




Oleh: Rossem

Di Malaysia, ramai orang memiliki ilmu mencipta sengketa. Jumlah itu semakin bertambah dengan bertambahnya alat  untuk menyebarkan sengketa.  Jarum untuk menikam seseorang boleh dikirim melalui facebook, tweter, watShap, blok  dengan hanya dikenakan sedikit kos  bil internet.  Dahulu, kalau  marahkan  seseorang ,  jumpa bomoh, guna khidmat syaitan, kirim jarum terbang  waktu malam, menikam mangsa yang sedang nyenyak tidur.  Zaman santet sudah berlalu. Datang pula media baru. 

Kebaikan media baru seperti facebook, tweter, watshap, blok,  tidak dinafikan!  Kereta digunakan untuk kemudahan  berulang alik ke pejabat mencari rezeki, membawa anak isteri makan angin, menziarahi  keluarga dan sahabat, ke pasar membeli barangan keperluan. Kereta juga digunakan untuk tujuan pergi mencuri, merompak. Bukan salah kereta, salah orang yang mengendalikan kereta.  Kereta tak masuk neraka!

Rakyat  Malaysia khususnya orang Melayu, agak ke depan dalam mencipta sengketa terutama sengketa sesama sendiri. Bijaknya mengalahkan orang Barat. Mereka akan  merasa hebat  kalau dapat membongkar serta mendedahkan rahsia orang lain.  Jika diperingatkan, jawapannya ; kami melaksanakan amal maarof nahi mungkar.  Kejahatan yang dilakukan oleh seseorang  individu mesti diwar-warkan kepada umum. Bukti di tangan!. Terimalah hukumannya. 

Mencipta sengketa itu mudah, menyelesaikan sangat sukar.  Ilmu mencari gaduh tak perlu  lepasan sekolah tinggi, sesiapa sahaja  boleh melakukannya.  Akibatnya maka tercetuslah pelbagai krisis dalam masyarakat. Organisasi politik  paling ke depan dalam bab  gaduh ini, kalau di Malaysia ada sayembara khusus mencari juara gaduh, parti politk pasti  meraih tempat utama, ke dua dan ketiga. Walhal  pemimpin politik   adalah ikon rakyat. Tempat rujukan, serta  tumpuan setiap  orang.

Seorang  kawan saya,  seorang politikus,  pernah mengambil mata pelajaran “Pengurusan  Krisis” ketika di universiti dahulu mengeloh,  krisis yang melanda parti politik sekarang  semakin parah, pemimpin hanya tahu mencipta krisis, tapi tidak tahu untuk menyelesaikan krisis. Lalu dibiarkan “krisis” itu seperti air banjir,  ke mana mahu pergi tak dipedulikan. Dalam perjalanannya  air banjir telah  merempuh rumah, tanaman, ternakan sehingga rosak binasa.  Tiada satu usaha, bagaimana untuk menyekat air banjir daripada terus mengganas.

Secara  lucuan saya menyarankan , sistem pembelanjaran Malaysia perlu diubah di peringkat menengah lagi dengan memasukan mata pelajaran “Pengurusan  krisis” supaya  generasi akan datang tahu dan bijak, bagaimana  untuk mematikan setiap krisis yang datang secepat mungkin. 

Tentang pemimpin, teringat sebuah tulisan pernah dibaca; seorang pemimpin yang baik, ibarat sebuah danau. Dia tak lasak seperti sungai di gunung, tapi dalam. Dia tidak berada di puncak yang tinggi, tapi menampung. Dia tahu bahawa sumbernya adalah air yang datang dari jauh di pendalaman; sebuah telaga tak bermula dari air yang tergenang setelah kebetulan hujan.

Kerana itu, kepemimpin yang baik tak dinilai dari keberanian bertindak. Kepimpinan yang baik terjadi ketika sesuatu tindakan maka tindakannya dilakukan secara cermat dan berhemah .

No comments:

Post a Comment