Thursday, January 1, 2009

Remaja Islam dan sambutan tahun baru Masehi

Oleh: Rossem

Bangunan yang berkonsepkan senibina Moor itu seakan-akan memiliki magnet sehingga upaya menarik warga kota khususnnya remaja datang beramai-ramai pada setiap akhir tahun Masehi. Imej kubahnya agak terlindung oleh bayangan bangunan-bangunan tinggi melangit yang tumbuh di sekelilingnya. Dulu kubah yang berbentuk bulat itu tampak seperti seorang sedang mengukir senyum, sesiapa yang lalulalang dan terpandang padanya akan terasa keakrapannya, tapi setelah pembangunan Kuala Lumpur semakin pesat, bangunan sekitarnya 10 kali lipat ketinggian darinya, bahkan lebih cantik dan bergaya, maka kubah bulat itu pun tahu merajuk, sudah malas mengukir senyum.

Tampak lebih ketara setelah pusat pentadbiran negara berpindah ke Putrajaya. Bangunan bersejarah itu ditinggalkan sepi dan murum, ibarat isteri tua keriput ditinggalkan suami, setelah sang suami mendapat isteri baru, muda dan jelita

Sebuah jam besar dengan angka latin dipahat di empat penjuru menara bersegi empat Bangunan Sultan Abdul Samad. Setiap sejam ia akan berding dong, ding dong menurut jumlah hitungannya tanpa mengenal rehat. Tiada siapa yang mempedulikan bunyi itu pada hari-hari biasa sebelum ini, namun pada kali ini, pada malam terakhir tahun ini -2008, bunyi detik 12 malam bagai dinanti dengan penuh debar oleh setiap pengunjung yang datang sejak petang.

Majoritinya adalah muda mudi. Biasanya datang berpasangan. Di Dataran Merdeka itu mereka duduk di atas hamparan rumput hijau sambil menonton konsert. Ada seberkas “makna” disebalik bunyi ding dong yang ditunggu-tunggu, dan “makna” itu adalah kekuatan, menjadikan seseorang bersemangat untuk datang dan sanggup berembun sehingga dini hari.

Ding dong, ding dong berbunyi sebanyak 12 kali. Anak-anak muda pun semacam terkena libasan histeria, melompak -lompak, menjerik-jerik, berpeluk-pelukan, ada diantarnya menegok air berbuih, bibir bersentuh bibir. Pesta setahun sekali dianjurkan pemerintah atau agensinya secara percuma, masakan remaja mahu melepaskan peluang!

Sosok-sosok berpesta itu bukan orang lain- majoritinya remaja Melayu beragama Islam. Walhal sambutan tahun baru Masehi bukan amalan orang Islam. Praktik ini tampak menjadi budaya orang Melayu yang sangat mengkhuatirkan, bahkan justeru boleh merosakkan akidah.

Kekhuatiran itu bukan baru sekarang diperingatkan, malah sejak dulu. Sudah berbuih-buih mulut kelompok agamawan berbicara. Sudah kepenatan tangan menulis dan melontar agumentasi, bahawa tidak sepantas itu orang Islam berteriak ye ye dalam pesta sambutan tahun baru Masehi setiap tahun, namun keberkesanannya hampas, ibarat masuk telingga kanan keluar telingga kiri, wal hasil balik hasal, wal hasal balik hasil, itu pasal tak hasil!

Kenapa remaja Melayu Islam di kota-kota besar seperti Kuala Lumpur mendatangi beramai-ramai di lapangan seperti Dataran Merdeka, Dataran KLCC, Taman Titiwangsa menyambuat pesta tahun baru? Jawapannya; sambil menunggu detik 12 malam, terdapat acara hiburan berbentuk konsert dipersembahkan kepada para pengunjung. Pemuzik-pemuzik berirama keras diundang untuk tujuan itu. Ini merupakan “umpan” yang sangat efektif untuk menarik golongan remaja.
Acara selalunya bermula seawal jam 8.30 malam dan berakhir sebaik saja ding dong, ding dong berbunyi 12 kali atau di setengah-setengah lokasi, hiburan diteruskan sehingga lewat pagi.

Itu acara di lokasi terbuka secara percuma. Sementara di kelab-kelab malam dan disko. misalnya di Jalan Telawi, Bangsar, pelangannya melimpah ke aspal, jalan ditutup, polis mengawal di simpang-simpang jalan.

Seorang teman memberitahu saya; kalau mahu melihat remaja Melayu mabok, pergilah ke Jalan Telawi, duduklah di sana antara jam 11.00 malam ke atas. Anda pasti dapat melihat remaja kita, termasuk wanita memegang tin bir sambil berjalan terhuyung hayang. saya kemudiannya, menyaksi sendiri dari dalam kereta, saat melewati jalan tersebut pada suatu malam tahun baru.

Namun di Kelantan, di negeri yang diperintah oleh Parti Islam-Pas, sejak 1990, tiada pesta tahun baru diadakan, samada di lapangan atau di dalam permis bangunan awam. Remaja Negeri Serambi Mekah tidak kenal, apa itu pesta menyambut Tahun Baru Masehi! Malah cuti tahun baru juga tidak ada dalam kalender Kerajaan Kelantan.

No comments:

Post a Comment