Friday, February 26, 2010

Munajat Rakyat Kelantan

Oleh: Rossem
Walaupun sudah jelas pertolongan dari Allah SWT, Rasulullah saw tetap merancang dan menyusun strategi. Inilah sebahagian dari sirah Rasulullah saw dalam perang Badar.

Tidak hanya merancang, Rasulullah saw juga berdoa. Seperti diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Rasulullah saw berdoa hingga serban baginda terjatuh beberapa kali; Ya Allah, orang-orang Quraisy telah datang dengan kesombongannya. Mereka ingin mendustakan Rasul-Mu. Ya Allah, aku bermunajat memohon janji-Mu. Ya Allah tunaikanlah apa yang telah Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika kelompok yang kecil dari umat ini binasa sekarang, maka Engkau tidak akan disembah di muka bumi ini”.

Saat ini kita menyaksikan betapa sombongnya sebahagian kelompok-kelompok tertentu dalam masyarakat kita. Mereka sesuka hati menindas kelompok yang lain. Menafikan hak yang sepatutnya diperolehi, dengan membelakangi perjanjian-perjanjian yang mereka sendiri meterikan sebelumnya.

Hal ini berlaku, tidak lain adalah disebabkan hati-hati mereka diselimuti dengan tamak haloba, persangka buruk dan tidak ingin melihat saudaranya berjaya membangun ummah yang berteraskan kepada tuntutan Islam, sepertimana dikehendaki oleh Allah SWT dan sirah Rasulullah saw.

Kelompok ini tidak ingin melihat Negeri Kelantan “Membangun Bersama Islam” dan terus menerus berpayung di bawah kepimpinan ulamak. Sekaligus tidak ingin melihat Islam berkembang di bumi bertuah ini warisan ulama. Kerana itulah, mereka yang berkalbu kotor, merencana pelbagai helah dan tipu daya untuk menguggat kestabilan penguasa yang dipilih rakyat melalui pilihan raya.

Bahkan mereka sanggup membelakangi perjanjian yang mereka sendiri pernah meterikan. Antaranya menafikan hak rakyat Kelantan untuk mendapat royalti minyak sebanyak lima peratus. Walhal perjanjian itu sudah jelas mengatakan; bila minyak dijumpai di perairan negeri-negeri, sama ada dalam kawasan tiga batu nautika atau lebih, maka negeri -negeri tersebut berhak untuk mendapat royalti atau wang tunai dari Petronas, bukannya wang ihsan seperti yang didakwa mereka.

Menyedari betapa “kotor”nya permainan kelompok ini , justeru semua peringat rakyat Kelantan telah berhimpun di Stadium Sultan Mohammad Ke-IV, tanggal 28 Januari 2010, mendirikan solat hajat berjamaah, yang diimamkan sendiri oleh Menteri Mesar Kelantan, Tuan Guru Dato’ Haji Nik Abdul Aziz Nik Mat, bermunajat kepada Allah SWT, memohon agar tipudaya oleh kelompok tersebut tidak menjadi.

Munajat merupakan sebahagian dari usaha kita untuk mendapatkan kembali hak
rakyat dan kerajaan Kelantan ke atas royalti minyak yang dinafikan. Praktik ini sering dilakukan Rasulullah saw bila berhadapan dengan pelbagai masalah yang menimpa umat Islam ketika itu.

No comments:

Post a Comment