Monday, January 25, 2016

Pukul anak sindir bapa



Oleh: Rossem

Tentang politik, khususnya politik terkini, saya memetik kata-kata Ketua Umum Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Indonesia, Anis Matta: Dunia politik yang kita masuki sekarang adalah dunia yang suka gaduh. Tempat orang-orang cerdas (dan juga licik) saling bertaruh, berdebat, memamerkan ‘otot-otot’ pengetahuan dan ambisi. Dunia politik adalah tempat dimana persahabatan dan pilihan-pilihan sikap dibangun atas landasan kepentingan yang rendah. Dunia politik -dengan segala nuansanya adalah juga tempat bersemayam kekuasaan yang secara pasti akan mempengaruhi kehidupan orang ramai.

Manakala kita, disatu pihak, bekerja keras  untuk  mengembalikan kekuasaan ke tempat yang sebenarnya. Tetapi kekuasaan itu ibarat pedang bermata dua: mungkin kita boleh  “membersihkannya”, mungkin juga terluka dek tajamnya mata pedang itu.  Itulah sebabnya kita memerlukan imuniti: semacam daya tahan terhadap lingkungan yang tidak Islami, daya tangkal terhadap pengaruh negatif, atau daya seleksi terhadap pengaruh positif.

Selanjutnya  beliau mengatakan. Politik adalah sebuah pasar besar, tempat berjualan semua jenis produk,  idea  dan gagasan tentang cara mengatur kehidupan masyarakat .Gagasan yang paling berbahaya dan mungkin boleh  menghancurkan kehidupan umat manusia, ada dijual di pasar ini. Contoh, selama 70 tahun masa kejayaan komunisme di Rusia, kurang lebih 60 juta rakyat Soviet terbunuh. Tragedi yang berlaku itu  sehingga tak dapat difahami orang ramai. Sebuah gagasan telah mendapatkan kekuasaan dan memaksakan rakyat mematuhinya  dengan  juga kekuasaan.

Suasana politik  di Malaysia juga seperti dalam pasar besar. Warna warni dan riuh rendah. Ada wajah muran, bengis dan ada wajah senyum. Riuh rendah  dengan suara tawar menawar antara penjual dan  pembeli. Ikan mata merah disapu pewarna biru supaya kelihatan segar - pembeli pun tergoda. Sayuran layu dibasahi  air agar tak kelihatan layu dan kering. Masing-masing mempamerkan kebijaksanaan demi menarik pelangan. Semua barangan yang dipamerkan mengiyurkan sesiapa yang melihat. Keculai mereka yang melihat itu tidak buta mata hati dan tidak kelam akal fikirannya.
Seluruh bumi Malayasi adalah pasar politik. Barangkali sudah ditakdirkan begitu. Setiap hari ada saudagar menjaja dan menjual produk masing-masing. Ada pelangan tetap,  Ada pelangan baru dan ada yang  buat tak tahu. Yang tak tahu itu harus diberitahu, supaya mereka tahu dan ikut sama orang yang tahu.  

Parti politik yang agak menonjol dengan  sikap “bengis”  sekarang ialah PAS. Di era Almarhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat sebagai Mursyidul Am  PA, parti itu  menghunus pisau  hanya kepada  Umno/BN. Sekarang banyak sasaran. Mula-mula dengan sekutu mereka   DAP. Sekarang agak reda, mungkin  setelah melihat  DAP   punya kekuatan yang tak mungkin dapat digugatkan. Alasan untuk menyerang pendokong Amanah lebih kuat, kerana Amanah dari PAS, yang  berpisah dari induknya.  Ibarat seldadu yang berjuang bersama,  tiba-tiba lari dari medan perang . Sindir menyindir, ejek mengejek, bahkan memaki hamun pun meletus.

“Dulu beranggapan, hanya Mat Sabu dan golongan profesional sahaja pandai   menganjurkan perhimpuan raksasa. Nah, sekarang golongan ustaz juga pandai.  Lebih 25 ribu hadir perhimpunan membantah Perjanjian Perkongsian Trans Pasifik (TPPA) di Padang Merbok, Kuala Lumpur, 23 Januari 2016.”  Kata seorang ustaz muda bergelar pemimpin negeri. Kenyataan yang dimuatkan dalam akaun facebook beliau itu bertujuan menyindir. Sekaligus mahu memberitahu orangramai bahawa ulama juga boleh mengerakkan massa.

Tok Guru Nik Aziz Nik Mat, bersahabat dengan non-Muslim  naiwatunya untuk berdakwah. Manakala Tauan Guru Haji Hadi Awang   tinggalkan non- Muslim (DAP) disebabkan  puak itu  dikatakan degil. Dua-dua itu bergelar ulama. Perselisahan pendapat dikalangan ulama boleh dimaafkan asalkan tak menyangkut akidah. Nabi Yunus bin Mata as meninggalkan kaumnya kerana marah  kepada  kaumnya  yang degil, tak mahu beriman, tetapi kemudiannya menyesal.

Perbalahan sesama Umno juga tak kurang hebatnya. Ada orang sedang membakar jerami di Negeri Jelapang padi. Bahangnya sampai ke Putrajaya.  Kumpulan terdiri Adun-Adun Umno Kedah yang diketuai Timbalan Pengerusi  Umno Kedah, Datuk Seri Ahmad Bashah Md Hanifah, merancang untuk menyingkirkan Datuk Seri Mukhriz Mahathir daripada jawatan Menteri Besar Kedah.

Apa tujuan beliau memanggil sidang akhbar tak pasti, kalau sekadar mahu memberitahu  tak bersetuju dengan Mukhriz sebagai Menteri Besar rasanya tak tepat. Konflik politik di Kedah boleh diselesaikan dengan mengadakan usul undi  percaya dalam sidang Dun untuk menentukan sokongan sebenar. Pembubaran bukan langkah yang betul sebaliknya perlu adakan usul undi percaya terlebih dahulu. Atau ianya sebuah  sendiwara, pukul anak sindir menantu. Lebih tepatnya “pukul  anak sindir bapa”. Mukhriz anak Mahathir!






No comments:

Post a Comment