Monday, November 30, 2015

Rakyat dipaksa untuk senyum



Oleh: Rossem

Kemiskinan tegar-  sifar! Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Najib Razak menyebut dalam ucapannya saat pembentangan bajet 2016,  23 Oktober. Apa kayu ukurnya, tak pasti. Yang kita tahu, setiap rakyat Malaysia memiliki sekurang-kurangnya satu telefon tangan, kecuali  kawasan kediamannya  tak ada ada rangkaian atau line telefon. Malah yang memiliki lebih dari satu juga ramai, untuk akses internet dan telefon biasa yang harganya sedikit rendah. Kalau itu perkiraanya, memang Malaysia tak punya warga yang berstatus kemiskinan tegar.

Saya pernah melihat seorang peminta sedekah yang duduk bersila di depan pintu bank. Saat melewati lelaki kumuh itu  telefon bimbit  berdering dari sakunya. Segera ia mematikan. Malu juga rupanya kalau diketahui orangramai  memiliki telefon bimbit. Saya beredar, wang seringgit untuk dihulur kepada lelaki itu saya masukkan semula ke dalam dompet. Tak jadi. Hati tak tergerak untuk menyedekahkan kepadanya. Sang peminta sedekah itu bukan dari golongan kemiskinan tegar, kalau takrif “tegar” itu seorang yang  mampu memiliki sebuah telefon bimbit tak kira apa pun jenama.
Setiap rumah memiliki sebuah mesin basuh!  Kalaulah takrif memiliki mesin membasuh pakaian  juga  terkeluar daripada kemiskinan tegar, maka benarlah  seperti kata Perdana Menteri; di Malaysia sudah tiada lagi kemiskinan tegar, kerana  setiap rumah ada mesin basuh. 

 Begitu juga dengan televisyen, setiap rumah ada  media elektronik itu, bahkan memiliki televisyen  berbayar-Astro.  Berbeza dengan tahun 1960an, ketika saya remaja , untuk memiliki sebuah radio pun orang kampung tak mampu.  Orang kaya saja  memilikinya, disitulah tempat kami berkumpul untuk mendengar siaran  radio Malaya.  

Sekarang hampir setiap rumah ada kereta, paling selekeh pun punya motosikal kapcai.  Pak Mat yang kerjanya mengambil upah memetik buah kelapa  dengan menggunakan tenaga beruk  juga menunggang motosikal ke tempat kerja.  Setiap pagi beruknya bertengek di atas motosikal .   Dalam perjalanan Pak Mat  singgah makan nasi berlauk dengan secangkir kopi atau teh panas. Beruknya  tunggu di atas motosikal. Dari dalam  sangkar besi yang dibuat khusus si beruk menjeling tuannya yang sedang sarapan pagi. Kalau kerana mampu memiliki sebuah motosikal  dikatakan sudah terkeluar dari garis kemiskinan tegar, maka benarlah Malaysia sudah sifar kemiskinan tegar.

 Bagaimana ukuran kemiskinan tegar?  Indikatornya ialah pendapatan isi rumah mencukupi bagi membolehkan mereka  memenuhi keperluan asas dari segi nutrisi makanan yang menimum yang membolehkan setiap ahlinya mepunyai tubuh badan yang sihat. Purata garis kemiskinan (2014) untuk Malaysia secara keseluruhan ialah RM950 untuk miskin dan RM600 untuk miskin tegar. 

Pernah berjumpa dengan  rakyat Malaysia yang punya anak ramai dan  masih  bersekolah sedang pendapatan isu rumahnya kurang dari RM1,000 per bulan.  Wang itu juga  untuk bayaran bil elektrik,  bil air dan yuran persemolahan. Dengan harga barangan asas sekarang   tinggi melangit, tak mungkin RM1,000 mencukup untuk menyara keluarga. Itu kalau tinggal di kampung, kalau di kota pasti deman tak kebah.
Kalau rajin masuk ke kampung-kampung, akan bertemu  wanita mempunya lima atau enam anak masih kecil kematian suami atau bercerai,  menjalani kehidupan yang perit untuk membesarkan anak-anak.  Dengan pendapatan bulanan yang sangat menimum pasti kehidupan menjadi sukar. Makan minum tak terurus, pembelajaran  anak-anak terabai. Saya pernah menghadiri  program pemberian bantuan untuk armalah (ibu tunggal) parti peringkat Dewan Undangan Negeri (DUN). Setiap kali program, dewan penuh sesak dengan armalah, majoritinya pertengahan usia,  datang untuk menerima bantuan yang tak seberapa. Mengambarkan betapa ramainya golongan ini dalam masyarakat. Kerajaan sepatutnya prihatin . Untuk menonjolkan diri mungkin mereka malu kerana bergelar armalah. 

Kejatuhan harga minyak di pasaran dunia menyebabkan kerajaan  mengalih kepada sumber lain untuk menampung keperluan negara.  Sumber paling mudah, tak perlu berfikir panjang ialah GST.  Setiap rakyat bila berbelanja mesti menyumbangkan sebanyak 6 peratus dari perbelanjaan  mereka untuk kerajaan.  Najib ketika pembentangan bajet 2016 amat  gembira kerana rakyat berlapang dada menerima GST yan g diperkenalkan lebih setahun lalu. Bahkan secara sinis, berterima kasih kepada pembangkang, kerana bajet mereka  juga ada GST, menunjukkan GST sudah diterima pembangkang.
Realitinya, sekarang  rakyat hidup dalam keluh kesah dihimpit pelbagai masalah. Kenaikan harga minyak, tol, barangan keperluan sehingga 100 peratus menjadikan rakyat ibarat  senyum di hadapan kamera. Itupun kerana diminta jurugambar.  Hakikatnya rakyat yang berpendapatan rendah  amat tersiksa dengan situasi dan kondisi yang menimpa sekarang.  BR1M yang dinaikankan sedikit itu tak lebih sebagai panadol untuk melegakan sakit kepala sekadar untuk beberapa saat. 

Pemotongan peruntukan untuk kementerian pendidikan tinggi sebanyak RM2.4 bilion. Peruntukan untuk universiti-universiti dikurangkan sebanyak RM1.442 bilion. Antara berita buruk  pada sesi pembentangan bajet 2016.

Paling mendukacitakan, Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra, Kota Bharu  tidak juga dinaikkan taraf sebagai lapangan terbang antarabangsa. Tak ada disebut dalam Bajet 2016.  Walhal  Lapangan terbang itu antara paling sibuk di Malayisa (selain Kuala Lumpur, penang)  bagi penerbangan domastik. Teringin rasanya mahu menaiki pesawat dari Kota Bharu terus ke Jakarta, Bali, Doha, Bangkok  tanpa melalui Kuala Lumpur. 

Berita menarik seputar politik. PAS terus jadi pembangkang.  Kata Presiden PAS Datuk Seri Tuan Guru Haji Hadi Awang.  Umno jangan khuatir, gusar dan gundah gulana, PAS tak berhasrat untuk merampas Putrajaya. PAS insha Allah akan kekal sebagai parti pembangkang yang sifatnya “men erangkan” bukan “meyerang”. Kata Presiden parti Islam itu.



No comments:

Post a Comment