Monday, October 5, 2015

Jerebu alam jerebu politik



Oleh: Rossem
 Jerebu atau asap datang lagi. Setiap tahun, begitulah situasi dan kondisi   di Malaysia. Ada ketiakanya kandungan IPU  mencatatkkan angka sehingga melebihi 500, ada ketikanya rendah dan tak membahayakan. Negeri-negeri di pantai Barat Semenanjung paling awal menerima tetamu tak diundang itu, sehingga Kementerai Pelajaran  mengeluarkan arahan, jika IPU melebihi 500 aktiviti sekolah dibatalkan atau  ditutup terus. Ibu bapak jangan pula membawa anak-anak mereka bersiar atau berkelah, harus berada di rumah. Ini cuti jerebu, bukan cuti hari munggu atau cuti penggal. Nasihat Menteri Pelajaran.

Negeri yang aagak  selamat dari jerebu ialah Kelantan, tapi kali ini tak terkecuali,  papan tanda di jalanraya kehilangan huruf, tak dapat dibaca dalam jarak 100 meter. Matahari   mengalah, kekuatan jerebu berupaya menutup panahan sinar matahari yang tajam daripada menerangi bumi sepertimana  lazimnya.  Musibah  Jerebu atau  asap sudah pun diberitahu Allah SWT lewat firmanNya dalam al-Quran Surah Ad Dukhan (surah Makiyyah). Jangan sekadar membaca al Quran, kaji dan mendalami  maknanya.  

“Maka tunggulah pada hari ketika langit  membawa bencana yang jelas. Yang meliputi manusia. Inilah adzab yang pedih. (Mereka berdoa) “Ya Tuhan kami, lenyaplah adzab itu daripada kami. Sesungguhnya kami akan beriman.  Bagaimana mereka dapat menerima peringatan,  padahal (sebelumnya)  seorang rasul telah datang  memberi penjelasan kepada mereka” (al-Quran-surah Al-Dukhan:  10 -130.

Kandungan IPU di Kelantan tak sampai 300, tapi mata sudah pedih.  Di  Kuala Lumpur dan Pantai Barat Semananjung  hampir  500. Ramai yang mengeluh.  Bagaimana pula dengan negara tetangga Indonesia, di ibukota Kalimantan Tengah, Palangkarya,  bacaan IPU melebihi 2,000. Di Jambi, Sumatera,  mencerceh angka  800. Tak tahu bagaimana nak gambarkan sengsara itu. Aktiviti harian warga lumpuh, sekolah ditutup. 

Pemerintah Indonesia menyenaraikan kurang lebih 7 syarikat dari Malaysia yang beroperasi dalam sektor perladangan di republik itu dikatakan terlibat dalam pembakaran hutan, sama ada benar atau tidak, tak  pasti. Namun menurut kajian, kebakaran hutan  punca  berlakunya malapetaka ini.
Di Kuala Lumpur dan kota-kota lain  yang teruk dilanda jerebu, bila keluar rumah orangramai memakai  topeng muka (mask), lelaki, wanita, Muslim dan non Muslim hampir tak dikenali kerana wajajahnya bertopeng.  Sebelum ini,  non-Muslim bahkan sebahagian orang Islam sendiri  memandang dengan “sebelah mata”  bila  bertemu  atau  berselisih dengan  muslimat  memakai purdah. Sekarang  mereka pula terpaksa pakai “purdah”. 

Dalam situasi dan kondisi apa sekali pun, kebenaran yang dibawa Islam tetap terserlah. Orang Arab sejak dahulu takutkan ribut pasir, maka  sebagai persediaan, lelakinya memakai serban. Kain serban nipis itu boleh menutupi  muka dalam sekelip mata bila berlaku ribut pasir secara tiba-tiba. Wanita juga terselamat kerana  purdah yang dipakainya.

Satu lagi jerebu dahsyat  menyerang Malaysia sekarang  ialah jerebu politik.  Yang terkena jerebu kali ini ialah politk  Melayu. PAS  seperti pingan retak seribu, yang retak sudah pecah. Mereka menubuhkan part baru. Parti Amanah Negara – Amanah. Sudahpun diluluskan pendaftarannya.  Sejauh mana kekuatan parti itu tak dapat diukur. Pilihan raya nanti baru tahu, menang  atau tersungkur.

Umno sudah lama bergolak. Berita terkini, 7 pemimpin Umno dipantau, antaranya mantan anggota Majlis Tertinggi Umno Datuk Saifuddin Abdullah. Setiausaha Agung Umno Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor sudah menghantar surat tunjuk sebab, Saifuddin pula mempersoalkan surat tunjuk sebab itu. "Hari ini dia sudah  jawab surat, tapi  dia pula soal saya... Kita soal dia, dia soal kita, gila ke ?. Umno memang boleh dianugerahkan parti lawak antarabangsa!. Saifuddin berdepan kemungkinan tindakan displin ekoran tindakannya menghadiri sidang meja bulat parti oposisi. Kehadiran itu mengejutkan pemimpin Umno.

Untuk meringankan stress akibat jerebu alam dan jerebu politik Melayu, kita baca tulisan yang diangkat dari facebook kawana saya: Tiadalah suara tepukan terdengar hanya dari sebelah tangan. Hikmah Allah dalam takdir dan hukkum yang menjadikan kita saling mencinta. Oleh karena itu setiap bahagian  dari dunia diberi pasangan. Dimata orang bijak, langit adalah laki-laki dan bumi adalah perempuan, bumi memupuk apa yang telah dijatuhkan langit.

Apabila bumi kekurangan panas, langit mengirimkannya, apabila ia kehilangan embun dan kesegaran, langit memperbaharuinya. langit berkeliling, laksana seorang suami yang mencari nafkah demi isterinya.

Sedangkan bumi sibuk mengurus rumah tangganya, ia merawat yang lahir dan menyusui apa yang telah ia lahirkan.


Anggaplah bumi dan langit sebagai mahluk yang dianugerahi kecerdasan, karena mereka melakukan pekerjaan mahluk yang memiliki kecerdasan.

Jikalau pasangan ini tidak merasakan kebahagiaan antara satu dan lainnya, mengapa mereka melangkah bersama laksana sepasang kekasih yang saling mencintai?

Tanpa bumi, bagaimana bunga dan pepohonan akan tumbuh?  lalu, air dan panas langit akan menghasilkan apa?

Karena Allah meletakan gairah dalam diri lelaki dan perempuan maka lewat persatuannya dunia terselamatkan. (Herlina Van Tojo)

1 comment:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete