Wednesday, September 16, 2015

Kuning, Merah, Hijau. Apa lagi?



Oleh: Rossem

Ketika tragedi berdarah Mei 13 saya berada di Kuala Lumpur dan ikut terjun dalam kancah persengketaan antara kaum terbesar pernah melanda Malaysia sebagai pengawal keamanan. Saat itu masih bersekolah di pinggir kota, seminggu selepas tragedi , Kuala Lumpur masih belum aman, situasi dan kondisi berterusan  panas bahkan bertambah celaru, warga kota hidup dalam ketakutan, pelarian makin ramai memenuhi  Stadium Merdeka, Stadium Chin Woo, Sekolah Victoria Institution (VI)  dan lain-lain. Rumah kediaman mereka hangus dibakar, terpaksa  melarikan diri kerana takut. 

Saya mendaftar sebagai polis sukarela dengan  diberikan kad pengenalan polis berwarna kuning dan senapang patah dengan enam butir peluru penabur. Tidak ada latihan khusus tentang  pengunaan senapang, tapi yakin diri, senapang patah, senjata yang paling mudah dikendalikan.  Saya ditugaskan mengawal  Stadium Merdeka dan  Victoria Institution, di bawah arahan Polis Diraja Malaysia Kuala Lumpur. Ada ribuan pelarian Cina terdiri orang tua, wanita dan kanak-kanak ditempatkan di situ. Dewan sekolah VI menjadi tempat tidur berminggu-minggu  lamanya. Lantai simen yang sejuk  pada malam hari  membuat seluruh badan sakit-sakit walaupun ketika itu usia  baru awal duapuluhan. 

Sesekali dibawa pasukan polis meronda bersama mereka seputar Kuala Lumpur dengan manaiki  terak   polis.  Kesan rumah kediaman dan bangunan terbakar tampak jelas,  sebahagiannya masih mengeluarkan asap.  Di jalanan hanya lori-lori polis, tentera  dan ambulan tampak  mundar mandir. Kenderaan awam bahkan pejalan kaki  tidak ada  kerana  perintah berkurung. Bayangkan betapa sukarnya untuk mendapatkan makanan asas seperti beras, lauk, garam, gula ketika itu. Mereka yang tak pernah merasai hidup dalam situwasi  perintah berkurang pasti tak dapat bayangkan.  Pintu dan tingkap rumah ditutup rapat, tak berani buka.  Untuk menjengok ke luar jendela dikhuatiri peluru singgah di kepala. 

 Sebelum meletus  tragedi Mei 13 yang sadis, suhu  politik Malaysia khususnya di Kuala Lumpur  sangat panas. Pencapaian Barisan Nasional (Perikatan) pada Pilihan Raya Umum 1969  merosok teruk, sehingga sukar membentuk kerajaan. Di Jalan Tunku Abdul Rahman, perarakan parti-parti yang menang PRU berlangsung dengan penuh keegoan, sambil membawa  penyapu besar!  Api kemarahan antara kaum pun tak dapat dielakkan. Bensin dicurahkan, rumah, bangunan lalu  terbakar. Parang , pedang berterbangan mencari mangsa.

Kenapa saya menulis sejarah lapok ini.  Apa relevannya dengan masakini. Generasi yang lahir pasca 13 Mei  1969 tentu tak berminat  dengan cerita ini. Malah pengetahuan mereka  seputar tragedi hitam  ini pun barangkali  basah basi. Generasi sekarang lebih mengetahui tentang serangan komunis ke atas Balai Polis Bukit Kepong  yang berlaku 1950an  berbading Mei 13, kerana Bukit Kepong  dibuat filem, ditonton sepanjang masa lewat televisyen.  Sedang Tragedi Mei13 tak ada dibikin filem khusus,  kerana dikhuatiri menyentuh sensitiviti perkauman  di Malaysia. Melukakan hati dan perasaan banyak pihak. 

16 September kita merayakan ulangtahun Hari Malaysia ke 52. Bendera Jalur Gemilang yang sebelumnya ada 11 jalur ditambah menjadi 14 jalur.  Sabah, Sarawak dan Wilayah Persekutuan membentuk jalur baru merah putih. Cinta rakyat kepada tanah watan tak pernah berkurang, bahkan makin lama semakin sayang, yang perlu dirawat, dibajai, diubati ialah tingkahlaku masyarakat terutama yang bergelar pemimpin. Ibarat ikan, kalau kepalanya elok, maka eloklah seluruh badan.

Pemimpin,  sebagai  nakhoda  kapal harus bijak mengendalikan kapal  dalam semua situasi dan kondisi lebih-lebih  lagi ketika laut bergelora, waktu laut tenang jangan pula boros, kebas makanan kelasi.  Simpan stok makan itu untuk  hari  kecemasan. Jangan sesekali buka layar untuk belayar, sedang sauh masih tertambat di air!

16 September Hari  Malaysia, di  Kuala Lumpur tidak ada perbarisan angkatan tentera yang menjadi kemegahan negara. Perarakan kereta berhias juga tiada.  Penari-penari tradisional dari pelbagai etnik juga tiada. Kekosongan itu kemudiannya di isi perarakan seragam merah oleh sekelompok manusia yang datang dari seluruh pelusuk negara menaiki kereta dan bas sewa khas . Apa motifnya kurang arif.
Kata mantan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yasin, pastinya, perhimpunan itu bisa   mengundang pelbagai persepsi negatif masyarakat baik dari sudut objektifnya mahupun cara penganjurannya. Jangan cemari sambutan Hari Malaysia dengan perarakan atau perhimpunan yang boleh  ditafsirkan sebagai berbaur perkauman walau apapun motif di sebaliknya.

Kalau nawaitu baju merah mengerah ribuan massa berhimpun dan  berarak di Kualu Lumpur untuk menyaingi perhimpunan kuning yang diadakan sebelumnya sangat tidak tepat. Perhimpunan kuning jelas motifnya, sedang perhimpunan merah tak lebih  sebagai menunjukkan kekuatan semata-mata. Perhimpunan kuning disertai berbilang kaum dan bebas daripada unsur-unsur perkauman. Manakala perhimpunan merah hanya disertai orang Melayu dari kalangan Umno dan NGO yang menyokong parti itu.

.4 hari sebelum perarakan baju merah, di Kota Bharu, patung menyerupai Lim Kit Siang dan Lim Guang Eng dibakar puak  baju merah seusai seorang pemimping parti yang pernah bertanding tetapi kalah  di Parlimen Kota Bharu berucap.  Dua patung yang dipakaikan dengan kemeja berwarna kuning hangus terbakar, tepok sorak pun bergema.

Teringat tahun 60an, ketika konfrantasi Malaysia – Indonesia  memuncak. Patung Presiden Sukarno dibakar setiap kali perhimpunan memprotes konfrantasi diadakan sebagai menunjukkan kebencian kepada Presiden Republik Indonesia ketika itu  kerana mahu ganyang Malaysia. Patung Perdana Menteri Israel juga pernah dibakar massa setiap kali tentera Zionis mengebom bumi Palestin. Tetapi membakar patung sesama rakyat Malaysia  sedikit aneh.

Ketika tragedi Mei13 (1969), sejarah mencatatkan, di Kelantan tiada berlaku pertumpahan darah seperti terjadi  di Kuala Lumpur. Ketika itu Kelantan  diperintah oleh PAS. Datuk Haji Mohd Asri Haji Muda (Almarhum) sebagai Menteri Besar ketika itu  mengeluarkan arahan langsung kepada penghulu-penghulu seluruh negeri. Kata-kata  beliau yang masyhur  “ Kami (Menteri Besar) tak mahu melihat walau setitik darah orang Cina tumpah, sehelai bulu roma orang Cina tertanggal dari badannya disebabkan tangan-tangan orang Malayu Kelantan”.

Orang Melayu khususnya yang suka warna merah  harus bertanya diri sendiri; Mengapa tanah rizab Melayu semakin mengecil? Mengapa hanya 17 peratus sahaja ekuti dicapai orang Melayu sejak kemerdekaan, mengapa Pusat Seranti dipenuhi anak-anak Melayu? Itu sepatutnya mereka perjuangkan!

1 comment:


  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete