Saturday, January 5, 2019

Lihat dunia melalui lakaran kartun



Oleh: Rossem

Tahun 2018 sudah ditinggalkan. 2018 tidak akan datang  lagi hingga  kiamat. Sejarah tercipta, pada tahun itu (2018) sebuah pemerintahan yang berusia lebih 60 tahun telah runtuh. Seperti antara percaya dengan tidak, namun  takdir telah menentukan, berakhir sebuah empire, kecuali bangkit kembali 5 tahun mendatang. Ramai yang alpa dan malas membaca sejarah; sesebuah kerajaan manapun di dunia ini tiada kekal menunggkat langit, meskipun sebuah kerajaan yang baik pada  sisi rakyatnya. 

 Akibatnya sejumlah orang jadi penansaran , otot-otok tegang dan stres.  Tidur malam diganggu bayangan mahkamah, lompat parti dikatakan pengejut dan tiada bermuarah, Lompat parti dituduh  mengejar  material dan pangkat. Semua jadi  serba salah. Tentunya dari golongan yang kalah. Yang menang  kegembiraannya  pula luar biasa, ibarat pengantin baru, pegang  senduk di dapur pun bisa terjatuh- serba tak kena. 

Mana-mana negarapun,  tak terkecuali  negara mengamalkan sistem demokrasi,  nasib yang kalah dirundung malang, lebih-lebih lagi jika yang kalah  itu dari kerajaan yang memerintah terlalu lama. Bung Karno bukan sedikit jasanya kepada rakyat , beliau bapak kemerdekaan Republik Indonesia,  dinobatkan sebagai presiden seumur hidup, akhirnya menjadi tahanan  dalam rumah. Menerima nasib yang sama ialah presiden   Marcos di Filipina, Taksin di Thailand dan ramai lagi-  berakhir dengan  suaka politik di luar negara. 

Teringat kata-kata sasterawaan terkenal Goenawan Mohamad  “Kegagalan kita untuk memaafkan, kesediaan kita untuk mengakui dendam, adalah penerimaan tentang batas. Setelah itu adalah doa. Pada akhirnya kita akan tahu bahwa kita bukan hakim yang terakhir... Di ujung sana, Tuhan lebih tahu.”  

Kita kini  berada dalam bulan pertama tahun 2019, kita bertekad untuk hilangkan stres dan kekeciwaan.  Perlahan-lahan kita lupakan panasnya matahari politik tahun 2018 yang membakar  diding hati  sebahagian orang dan mengembirakan sebahagian yang lain. Kita terima hakikat, kita memilih sistem demokrasi, maka itulah hukuman demokrasi yang kita terima. 

Kita memerlukan   sesuatu untuk menyegarkan   minda. Seperti pokok memerlukan baja untuk  terus subur atau seperti  tanah kontang memerlukan air agar tidak menjadi tanah kor. Air sungai yang jernih dan deras itu bukan saja sedap mata memandang, bahkan airnya mengandungi zat yang diperlukan anggota badan. Kalau di zaman silam Mulah Nasarudin  menghidangkan humor  yang segar  untuk merawat masyarakat yang bosan  dan menderita  ditekan khalifah yang zalim. Sekarang kita  juga harus berbuat sesuatu, sekurang-kurangnya dapat melupakan sejenap pemasalahan politik negara, yang bagi sebahagian orang sangat tertekan.  

Lalu bagaimana caranya? Kita berhibur sekejap dengan melihat kartun-kartun  karya lebih 150 kartunis terkenal  dari 35 buah negara dalam sebuah pameran  santai di Balai Kartun Rossem (BKR), Peringat, Kota Bharu, Kelantan bermula 20 Januari hingga 20 Mac ini, pameran  akan dirasmikan Timbalan Menteri Hal Ehwal Ekonomi Malaysia, YB Senator Dr Radzi Jidin pada 26 Januari 2019.
 Seperti diungkapkan  Ketua Editor Majalah Dewan Sastera (DBP), Puan Zaharahanum Kamarudin saat  berkunjung  ke BKR  dan melihat lebih 150 karya kartun yang diperagakan;  banyak perkara yang tidak mampu kita nyatakan melalui seni perkataan, justeru menikmati lukisan/lakaran kartun  memberikan kepuasan yang berbeza. Sama ada hitam putih atau berwarna, realisme atau abstrak, nuansa ini menjadi medan meluahkan rasa dan menyampaikan fikiran. Tanpa kita sedar, ada banyak individu di bumi yang tidak kita terjangkau memiliki rasa dan fikiran yang sama. Tuhan menyatukan manusia dengan idea.

Saya bertuah kerana menjadi pengunjung awal pameran lukisan karya kartunis  pelbagai negara. Pameran yang diusahakan oleh kartunis Rossem membuka minda saya bahawa ada banyak isu yang selama ini kita anggap sebagai masalah negara kita sahaja, rupa-rupanya turut menghambat negara lain. 

Selain itu, himpunan lukisan ini juga memberi mesej bahawa satu dunia mencintai keamanan, bimbang akan pencemaran alam, tidak menyenangi kuasa besar yang angkuh, dan prihatin terhadap generasi baharu. 

Ketua Editor Cartoon Home Networt International (CHNI) yang  berpengkalan di Norway.  Fadi ToOn pula mengatakan “Saya amat berbesar hati dapat  mengambil bahagian dalam Pameran Kartun Antarabangsa Malaysia 2019.  Saya adalah orang pertama dalam pameran ini  merasai kekaguman yang mendalam dengan organisasi dan tahap karya seni dari seluruh dunia. Berbanyak-banyak  terima kasih kepada penganjur Sdra Rossem kerana mengundang saya  mengambil bahagian. Ini adalah penghormatan  besar buat  saya dan kartun saya di Malaysia. Salam dari Norway. 

Nama sebenar kartunis Fadi ToOn  ialah Fadi Abou Hassan, asal Palestin kini menetap di Norway. Beliau banyak membantu mempromosikan pameran ini dalam media online yang dikendalikannya. Selain itu rakan-rakan kartunis dari Indonesia yang berpengalaman luas dalam pameran kartun antarabangsa, antaranya Jitet Koestana, Darminto M Sudarmo, Abdul Arif. 

Tanpa bantaun rakan-rakan kartunis Malaysia,  pameran ini agak sukar dilaksanakan. Terima kasih sedalam-dalamnya kepada kartunis veretan Juragan, pengasas Rumah Kartun & Komik Malaysia (RKKM), Kuala Lumpur, Zunar, Eskandar Hardy yang menghulurkan sumbangan dan  Nawi Mohd Ali, Rudi Mahmood, Zunar sebagai juri dari Malaysia. 

Sejumlah 150 kartunis dari 35 buah negara mengambil bahagian, negara-negara tersebut antaranya  Algeria, Argentina, Afghanistan, Azerbajin, Austria, Brazil,Bulgaria, Cuba, China, Cyprus, Croatia, Costa Rica, England, Iraq, India, Indonesia, Iran, Italy, Mesir, Moroco, Malaysia, Macedonia,  Myanmar, Norway, Rusia, Turkey, Poland, Peru, Portugis, Romania,  Serbia,  Singapura, Ukraine, Uruguay, Uzbekistan .  

Kartun-kartun yang dipamerkan bertemakan kemanusian sejagat, alam sekitar dan pendidikan. Tiada satupun kartun mengkritik individu tertentu atau  atau negara lain. Kerana itu, sangat tepat jika dikatakan, pameran ini menonjolkan  “ Kartun untuk kemananan sejagat” 

Tiga karya terbaik diberikan wang sebagai saguhati. Dua orang peserta dari Iran dan seorang dari Indonesia berjaya  menambat hati para juri yang diketuai  juri antarabangsa Jitet Koestana dari Indonesia.  Mereka ialah  kartunis wanita Mozhdeh Malek  Oghli (Iran), Akbari  (Iran) dan Edi Dharma (Indonesia). Mozhdeh Malek Oghli peserta paling muda, 23 tahun. Beliau sering menjadi juara kartun antarabangsa.



No comments:

Post a Comment