Saturday, January 13, 2018

Dari Kota Bharu Ke Kota Tua




Oleh: Rossem

Jakarta yang berpenghuni 12 juta orang pada waktu siang dan 8 juta pada waktu malam, kerana 4 juta pulang ke luar kota setelah habis bekerja pada siang hari,  menjadikan Jakarta  kota paling padat di rantau ini. Macet (Jem) adalah lumrah.  Jarak setiap mobil yang bergerak di jalanraya terlalu dekat, hampir tiada celah atau ruang  kosong , jarak ketika berselisah sekitar satu kaki antara satu sama lain. Pelbagai  jenis kenderaan  meredah arus macet untuk  ke distinasi masing-masing terutama waktu puncak, pagi dan sore. 

Jika mahu keluar dari simpang, mengharapkan suasana lengang dengan kereta berkurang,  sampai jam 3 pagi pun belum tentu dapat keluar atau membelok. Di sini asalkan “telus”  kepala mobil,   sudah dikira boleh masuk , secara spontan  kereta lain akan memberi laluan tanpa  menunjukkan amarah. Di Malaysia, cara itu “cari penyakit” namanya. 

Lori, bas, teksi, grab, mobil persendirian adalah pengguna setia jalan raya, namun speda motor (motosikal) dianggap “raja jalan” kerana jumlahnya banyak. Warga Jakarta berulang alik ke kantor (pejabat), pabrik (kilang)  dan lain-lain urusan menggunakan motosikal  kerana pergerakaannya pantas sekaligus  dapat mengelak dari macet. Bajaj yakni  motosikal tayar tiga masih berfungsi sebagai penggakutan awan utama di sini. 

Rata-rata kereta yang digunakan warga Jakarta kelas  mewah impot dari Jepun. Kereta Malaysia hampir tak ditemui. Usia kereta pula di bawah 10 tahun. Saya dapat bayangkan,  risiko menggunakan kereta lama terlalu  tinggi, terdedah kepada pelbagai kerosakan, seperti  suhu panas pada  enjin ketika  mengharungi  macet berat setiap hari. 

Hon  dimanfaatkan sepenuhnya  oleh supir (pemandu).  Di Indonesia supir tidak takut membunyikan hon bertalu-talu  bertujuan memberitahu pengguna jalanraya  agar  waspadai. Bunyi  itu biarpun  menambahkan lagi kebisingan ibu negara Republik Indonesia,  tetapi orang Indonesia bisa terima, berbanding dengan kita di Malaysia,  membunyikan hon adakalanya menimbulkan salah sangka pemandu lain  sehingga menimbulkan perbalahan. Kecelakaan jalan raya di kota Jakarta amat rendah, tak sepadan dengan kenderaan bersimpang siur dan   pejalan kaki seperti   semut keluar dari busut.
Kota tua Jakarta suatu tempat menarik untuk dikunjungi  dengan bangunan tinggalan Belanda dijadikan monumen sejarah. Dikenali juga dengan sebutan Batavia Lama (Old Batavia). Keluasan 1,3 kilometer persegi, lokasinya  antara Jakarta Utara dan Jakarta Barat. Pada abad ke 16 terkenal dengan julukan “Permata Asia” dan “Ratu dari Timur” oleh pelayar Eropah. Kolonial Belanda  menganggap Kota Tua Jakarta sebagai pusat perdagangan untuk benua Asia kerana lokasinya strategik dan sumber dayanya lumayan.

Di sini terdapat bangunan bersejarah yang pernah menjadi tempat kediaman dan pejabat  Gabenor Jeneral Belanda  (Stadhuis Batavia)  selama 500 tahun ketika Belanda menjajah Indonesia, kini dijadikan Muzium Sejarah Jakarta.  Di halaman hadapannya yang luas, pengunjung bisa mengayuh basikal dengan memakai  topi zaman Belanda sambil bernostlagia 100 tahun ke belakang dan berselfe dengan membayar sedikit wang kepada tuan punya basikal.

Di sebelah Muzium Sejarah Jakarta, terdapat sebuah lagi bangunan lama tinggalan Belanda yang kini dijadikan Muzium Seni Rupa dan Keramik Jakarta. Dibangun tahun 1870  pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Pieter Miyer untuk digunakan sebagai mahkamah.  Sejak tahun 1990 dijadikan Muzium Seni Rupa dan Keramik Indonesia.

Istimewanya muzium ini, menempatkan koleksi seni lukis klasik Indonesia yang dihasilkan seniman-seniman besar Indonesia  sejak kurun ke 18,  antaranya  karya Raden Saleh yang dihasilkan antara tahun  1880 -1890.  Raden Saleh  berketurunan Arab-Jawa, ayahnya Sayyid Hoesen bin Alwi, manakala  Ibunya Mas Adjeng Zarip Hoesen (Jawa)  dari  Semarang.   Lahir pada 1807 dan meninggal 1880. Meminati seni lukis sejak kecil,   keluarganya lalu menghantar belajar melukis di Belanda. Antara karya beliau yang diperagakan di sini  ialah  "Penangkapan Pangeran Diponegoro "  (1857) dan  "Penyerahan Diri Diponegoro" (1835). Lukisan suralis yang sangat tinggi nilai atistik. Dari sudut sejarah lukisan itu mengingatkan kembali perjuangan pahlawan Diponegoro saat-saat beliau ditangkap seldadu Belanda.  

Tak ketinggalan, pada kesempatan itu kami mengunjungi Muzium Nasional Indonesia di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.  Bangunan  gaya klasik dengan pengaruh seni bina Eropah  abad ke 18 dibangunkan oleh Belanda pada tahun 1862. Setelah Indonesia mencapai kemerdekaan, tepatnya pada tahun 1962 bangunan itu dijadikan muzium, menempatkan artefak  sejarah, termasuk koleksi arca-arca kuno dari pelbagai daerah di Indonesia.  

Fokus utama kunjungan ke Jakarta  ialah Bazaar Art Jakarta yang berlangsung di Pacific Palace, sebuah acara tahunan yang berprestig, menghimpun serta  memperagakan  ratusan karya lukisan oleh  pelukis-pelukis  terkenal Indonesia dan seluruh dunia, antaranya pelukis Antoe Budiano, Tommy Wondra, Arifien Neir dan ramai lagi. Untuk memasuki dewan pameran harus menempah  tiket menerusi online. Pameran  dari 27 hingga 30 Julai 2017. Kami mengunjungi pada hari perasmian.  
Banyak “pelajaran”  bisa dikutip dari  tempat-tempat yang dikunjungi itu. Dibawa balik dan  dimanfaatkan, kerana  ia ada  hubung kait dengan tugasan  kami  di Malaysia khususnya Negeri Kelantan. Rombongan seramai 9 orang, iaitu empat pelukis dari Persatuan Seni Lukis Kelantan (PESENI), dua dari Perbadanan Muzium Negeri Kelantan,  diketuai  Exco Kebudayaan, Pelancongan dan Warisan Negeri Kelantan, Mejar (B) Dato’ Md Anizam Abdul Rahman, merangkap Pengerusi Muzium Negeri. Turut bersama  ialah Pegawai Khas Exco.  Justeru apa yang kami ”pelajari” di sana berguna dari aspek kebudayaan dan seni tampak.

Pada kesempatan itu, saya dapat bertemu rakan-rakan kartunis dari Indonesia, antaranya Presiden Persatuan Kartunis Indonesia (PAKARTI), Jan Praba, kartunis suratkhabar IndoPos, Muhammad Syafuddin atau  Ifoed, Ahmad Antawirya, Oscar Budi Trianto, wartawan Sahid, Ahmad Damanik, Dosen universiti Wirawan Sukarwo dan lain-lain. Mereka datang ke tempat penginapan dengan meredah macet sore yang berat. Ifoed dan Muhamad Danamik menaiki  keretapi kerana tinggal di luar kota.  Malamnya, kartunis Ahmad Antawirya dan Wirawan Sukarwo menjamu sate kambing di warung sate Kebun Sirih. Taman Ismail Marzuki yang masyur juga sempat dikunjungi dan berpeluang bertemu penyair Jose Rizal Manua.


No comments:

Post a Comment